my graduation

my graduation

Senin, 31 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 5 (Dekat-dekat dengan Orang Soleh dan Hebat)

30 Agustus 2015

Hai :D kisah inspiratif hadir kembalii :D

Kali ini saya akan menceritakan hari yang luar biasa memberikan semangat :D

Jadi ceritanya, hari ini itu ada acara SILAT MUDA. Ato kepanjangannya, Silaturrahmi Mahasiswa Muslim Gadjah Mada 2015. Ga wajib sih. Tapi aku tertarik banget begitu dapet info soal itu. Kenapa? Karena menurutku temanya keren banget. Apa emang? INTELEKTUAL MUSLIM : MENGENAL DIRI, BERPRESTASI, MEMBANGUN NEGERI. Noh, keren banget kan? Entah kenapa aku jatuh cinta banget sama jargon-jargonnya UGM. Keren-keren semuaaaa :D

Nah terus, yang ngisi, tau ga siapa? Yang ngisi juga ga kalah keren! keren banget malaah. Yang pertama, ada ustad zulfikar, beliau alumni UGM jugaa. Dulu di UGM ambil FISIPOL. Noh, alumni UGM juga bisa jadi Da’i kan? Da’i muda lagi. Hehehe..

Di sini aku ga akan bahas apa yang beliau sampaikan ya. Itu nanti aku bahas sendiri di bagian petuah. Ini kan kisah inspiratiif..hehe. Nah, jadi ceritanya beliau ini dulu pas SMP agak nakal. Tapi trus mulai berubah pas SMA. Walhasil beliau berhasil ngedapetin nilai terbaik pada ujian akhir di sekolahnya. Selain itu, beliau juga masuk UGM tanpa tes, ya karena nilainya bagus tadi. Terus selama di UGM, hmm jangan tanya. Prestasinya segudang! Sampe aku ga inget apa ja. Wkwk. Pokoknya yang terakhir disebutin ya, beliau lulus dengan predikat CUMLAUDE. Trus sekarang beliau udah punya bisnis sendiri.. dan ga tanggung-tanggung! Udah 3! Wiih keren yaaa. Padahal masih muda loh, 28 tahun :D 

Nah, ini nih yang jadi pelajaran buat kita semua kaum muda. Mumpung masih muda, yuk maksimalkan potensi dan berkarya sebanyak-banyaknya :D

Terus yang kedua.. ah ini mah seantero gadjah mada juga tau. Mba Birrul Qodriyah! Beliau adalah mahasiswa berprestasi terinspiratif tingkat nasional tahun 2013! Yah, namanya aja udah mahasiswa berprestasi. Gausah ditanya lagi dong prestasinya kerennya kayak apa. Pokoknya keren banget deh! Kalo kalian penasaran dan pengen tau lebih lanjut soal mba Birrul ini, search aja di google, beeh banyak! Search di youtube, dan kalian bakal nemuin pidatonya beliau di depan bapak Susilo Bambang Yudhoyono! Haduh masya Allah yaah.. aku diliatin video itu pas PPSMB aja gemeter lho saking kerennya :’)

Nah, di sini aku juga ga akan jelasin apa-apa aja yang beliau bagiin ke kita. Nanti aku jelasinnya di petuah. Oke? Pokoe keren banget! Sayang waktunya ga panjang, jadinya ada beberapa hal  yang ga sempat beliau sampaikan. Oh iya, aku lupa. Ternyata mba Birrul ini orangnya imut-imut looh. Ga beda sama aku.. hahaha. Eh tapi serius. Aku jadi merasa, ah, so sweet. Jadi buat kalian-kalian yang masih suka ngece para kaum imut(baca:kecil)seperti kami, jangan macam-macam yah. Gini-gini 
semangat kita luar biasa loh. Hahaha.

Oh iya terus, kan ada sesi tanya jawab tuh, aku tanya deh. Tanya apa? Ada deeeh. Wkwk. Makanya  ikutan doong*loh?

Ga bakal aku bahas soal pertanyaanku. Aku cuma mau bilang, sebenernya sama yang namanya bicara di depan umum gitu aku masih agak kagok. Grogi setengah mati. Tangan dingin, kaki gemeter, wa ghoiru dzalik. Cuman, kalo ga dipaksa, ntar ujung-ujungnya nyesel. Pernah beberapa kali kayak gitu. Pengen maju tapi takut. Aah, kesel juga sebenernya. Tapi aku sadar, semua itu perlu dilatih. Kalo perlu memang harus dipaksa. Kalo ga sekarang, kapan bisanya? Jadi, buat yang punya masalah kayak aku nih, dipaksa aja. Kagok ga papa laah..namanya juga belajar. Itu udah lebih bagus ketimbang kalian ga pernah nyoba. Soalnya emang  kemampuan bicara kan penting banget. Hehe.

Walhasil, aku lega deh udah nanya. Udah gitu, pas dipilih pertanyaan terbaik, aku dapet! Wkwk. Alhamdulillah. Cuman, ga maju ke depan. Katanya yang akhwat ngambil hadiahnya di belakang. Yah, masnya. Aku kan mau foto sama mba Birrul. Ahaha.

Yaa.. gapapa deh. Tapi sayang banget dong, mumpung ketemu masa ga foto? Ya kali foto jejer berdua trus aku jadi mahasiswa beprestasi juga kayak mba Biruul. Aamiin..

Akhirnya begitu acara seleseaku ga ke belakang buat ngambil hadiah. Aku langsung capcus nyariin mba Birrul. Soalnya kayaknya tadi belum pulang. Eh, bener. Lagi jalan mau pulang ternyata. Langsung deh aku panggil. “Mba Birrul, boleh minta foto?” ecieee.. Oiya. Pelajaran buat saya dan kalian juga nih. Ga ada salahnya loh, kalo ada kesempatan buat foto ato bincang sebentar bareng sama tokoh hebat, kita foto dan bincang bareng sama mereka meskipun cuma sebentar. Jadi inget mba Merry Riana, betapa beliau pengen banget ketemu Anthony Robbins dan akhirnya pas ketemu di seminar beliau rela maju sampe berlinang air mata saking pengen ketemunya sama Anthony Robbins. Eh pas ketemu, foto deh. Terus setelah beberapa tahun kemudian, mba Merry ini foto lagi sama Anthony Robbins, persis sama kayak  yang dulu. Bedanya yang sekarang, mba Merry sudah jadi motivator besar :D Jadi harapanku, 2017 nanti, aku bisa foto bareng mba Birrul lagi, tapi dengan sudah menjadi mahasiswa berprestasi seperti beliau sekarang : ) Aamiin..

Akhirnya aku sama Fifi(temenku yang mau foto juga)langsung ambil sepatu dan nyusul mba Birrul di parkiran. Terus kita foto deeeh. Trus aku jabat tangan mbanya sambil bilang “Mba, saya mau janji sama mba.” “Oh, ya, apa?” “Pertama, saya janji, mau ngasih mba satu buku kumpulan puisi saya sama temen-temen saya. Kedua, saya akan berjuang keras dan menyusul menjadi mahasiswa berpresatasi seperti mba Birrul.” Mbanya dengan senyum yang cantiknya masya Allah bilang “Aamiin Aamiin ya Rabb.. bisa dek,kamu pasti bisa. Semangat, yang aktif organisasi di kampus, cari info sebanyak-banyaknya, kamu pasti bisa in sya Allah.” Huaaa ya Allah aku terharuu hiks hiks. Kabulkan doa hamba-Mu ini ya Allah.. Aamiin..

Ya.. begitulah kisah inspiratif saya hari ini.. berawal dari berbincang dengan  mba Birrul, semoga saya bisa melanjutkan berbincang-bincang dengan tokoh-tokoh besar dan inspiratif lainnya :D 

Aamiin..

Salam #MudaMenginspirasi !







Rabu, 26 Agustus 2015

Petuah 1 (Seperti Binatang)

Hai temaans ;))

Kali ini saya bukan mau berbagi kisah inspiratif. Tapi, ga kalah menariknya kok :)
Saya akan berbagi nasehat. Nasehat yang saya dapatkan tempo hari, di pondok tercinta, PPMI Assalaam ;)

Nasehat dari seorang pandai ilmu yang hebat :)
Simak yaaa. Ga perlu serius banget oke?

Jadi, kemarin malem aku ikut bapak sama ibuku pengajian di kantor lantai 2 Assalaam. Itu pengajian rutin tiap selasa malem.
Trus apa yang dibahas?

Yang dibahas itu.. Tentang manusia-manusia yang diserupakan oleh Allah seperti binatang, bahkan
lebih buruk lagi. Na'udzubillahi min dzalik.
Memang manusia yang seperti apa saja?

Pertama, manusia yang tidak mengambil pelajaran atas apa yang mereka lihat atau mereka dengar. Manusia yang seperti ini diserupakan oleh Allah seperti babi. Sebenarnya apa yang membedakan manusia dengan binatang?
Akal.
Ya, benar. Manusia diberi anugerah oleh Allah berupa akal yang mampu digunakan untuk berfikir. Manusia dan hewan sama-sama melihat dan mendengar. Yang membedakan adalah manusia harusnya mengolah apa-apa yang dilihat dan didengarnya menjadi sebuah ilmu yang bisa dipelajari, lalu diamalkan. Lantas bagaimana ketika manusia hanya melihat dan mendengar sesuatu tanpa mengambil pelajaran dan menjadikannya ilmu yang dapat dipelajari serta diamalkan?
Allah memberikan perumpaan bagi mereka, seperti babi. Karena babi adalah binatang yang paling bodoh. Jangankan berfikir apa yang dia lihat, berfikir dan membedakan mana-mana babi yang sejenisnya atau bukan saja tidak mampu.

Kedua. Manusia yang tidak berubah dalam kondisi apapun. Dinasehati ataupun tidak tetap saja begitu. Mengaji bertahun-tahun tetap tidak berubah. Manusia yang seperti ini diserupakan Allah seperti anjing. Mengapa? Karena anjing selalu menjulurkan lidahnya. Dihalau atau tidak, anjing akan selalu menjulurkan lidahnya.
(Al-A'raaf : 176)

Ketiga. Manusia yang menjadikan Al-Quran hanya sebagai hiasan atau pajangan. Tak pernah dibuka, apalagi dibaca, terlebih dipahami dan dipelajari. Manusia yang seperti ini diserupakan oleh Allah seperti keledai yang menggendong taurat.
(Al-Jumu'ah : 5)

Keempat. Manusia yang hatinya sulit menerima kebaikan. Manusia yang seperti ini diserupakan oleh Allah seperti batu.
Kelima, manusia yang munafik. Manusia yang seperti ini memang tidak diserupakan oleh Allah seperti binatang. Tapi diserupakan seperti kayu yang disandarkan karena rapuh.  Mengapa begitu? Karena manusia munafik sejatinya adalah rapuh, tak punya pendirian yang kokoh. Ia tak punya pijakan dalam hidup.
(Al-Munafiqun : 4)

Na'udzubillahi min dzalik. Semoga kita semua terhindar dari kelima jenis manusia diatas.

Oh ya ada tambahan nasehat yang Alhamdulillah menguatkan tekadku untuk memperjuangkan nilai-
nilai kepondokan selama menempuh studi di UGM.

Salah satu nasehat beliau adalah..
Mempertahankan nilai-nilai kepondokan memang tidak mudah. Bahkan dari hal yang paling simpel sekalipun seperti pakaian. Tapi ingat, hidup tidak hanya di dunia saja. Rahmat Allah itu akan datang pada hamba-hambanya yang senantiasa mempelajari Al-Quran dan menegakkan aturan-aturan-Nya. Jangan mengesampingkan akhirat.

Terimakasih, Ustadzah. Saya tidak akan malu menyandang predikat sebagai santriwati selama menempuh studi di UGM. Yang mungkin terlihat sedikit konyol karena tidak bercelana, tidak menjabat tangan lawan jenis, tidak berkerudung gaul, dan sebagainya.

Saya tidak malu menjunjung tinggi nilai-nilai kepondokan di tengah hiruk-pikuk kehidupan berbagai macam mahasiswa.

Doakan saya, agar bisa selalu istiqomah dalam kebaikan. Agar bisa menjadi insan muda yang sukses besar dan menjunjung tinggi nilai-nilai agama.

Satu pesan yang mengguncang dan menggetarkan jiwa.

Jangan nodai darah dan peluh perjuanganmu, dengan melakukan hal-hal yang dibenci Allah.


Selasa, 25 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 4 (Ingat Pelajaran Kehidupan, Nak)

24 Agustus 2014

Haloo :D tidak bosan dengan kisah inspiratif saya kan? Allah benar-benar mengabulkan permohonan saya, supaya menjadikan hari-hari saya selalu penuh dengan inspirasi. Alhamdulillah :D

PPSMB UGM sudah seleesaai. Yaaah. Sejujurnya aku sedih. Ya gimana ga sedih coba kalo PPSMB nya seru dan asiknya kayak gitu? Apalagi pas penutupan kemarin, yang pake formasi ASEAN itu Masya Allah keren bangeet :3

Trus hari ini ngapain dong? Alhamdulillahnya nih, aku masuk kuliah masih tanggal 1 September. Padahal beberapa temenku udah pada masuk hari ini. Hehehe.. Tapi aku tetep ke kampus kok. Mau nemuin dosen pembimbing akademikku, ato biasa disebut DPA.

Jadi, pagi sekitar jam sepuluh gitu aku sama temenku-sebut aja Eliana, pergi nyari DPA kita. Rada bingung sih karena ternyata kantor beliau ga di daerah FIB, tapi di INCULS. Begitu sampe di sana, beliau ternyata lagi ada kayak rapat gitu, jadinya kita disuruh nunggu di luar bentar.

Ga lama, terus beliau keluar. Kita bicara sebentar di luar, dan minta nomer Hp. Sebenernya tujuan pertama kita ketemu DPA itu, buat minta tolong persetujuan KRS online. Kan prosedur KRS itu kita harus ngisi online dulu, trus ntar disetujuin DPA nya, dicetak, baru minta tanda tangan DPA nya. Nah, sampe tadi pagi itu KRS kita belum disetujuin, makanya kita nyari beliau. Eh ternyata, pas kita udah sampe sana, udah disetujuin. Beliau bilang sendiri, beliau baru saja datang dan baru saja selesai menyetujui KRS kita. Oh iya sampe lupa. Nama DPA ku ini, Pak Supriyadi. Orangnya baik dan ramah luar biasa. Alhamdulillah deh, rejeki anak solehah dapet DPA baik :D

Nah, kan habis disetujuin suruh nyetak tuh, kata Pak Supriyadi, nyetak aja di kantor beliau aja, supaya ga perlu bolak-balik. Wiih baiknyaaa. Hehe. Yaudah akhirnya kita nyetak, trus minta tanda tangan beliau.

Trus habis itu, kita duduk-duduk dan ngobrol sebentar. Nah, ini poin pentingnya. Bahasanya agak sedikit baku yang ini.

Beliau memberikan sedikit nasehat. Beliau berpesan, supaya aku dan Eliana bisa tetap menjaga kestabilan semangat kami. “Tidak perlu terlalu semangat di awal, takutnya nanti di akhir malah lemas dan semangatnya hilang. Santai saja, tidak perlu terlalu tergesa dan terburu-buru. Jalani saja, nanti kalau ada masalah apa-apa, bisa bilang sama saya.”

Nah terus, aku tanya “Maaf pak, saya boleh minta kalimat atau kata-kata sakti yan bisa menemani kami selama menempuh pendidikan di Sastra Indonesia UGM samapai lulus?” terus beliau bilang sambil tersenyum, “Sebenarnya bukan kata-kata sakti ya. Kunci kehidupan saya hanya satu, jujur. Dimanapun kamu, bagaimanapun kamu, dalam kondisi apapun, pesan saya hanya satu. Jujur. Itu yang selalu saya tanamkan pada diri saya. Mengapa? Karena dengan jujur, kehidupan kita menjadi tenang. Tidak terbebani oleh apapun. Dimana-mana, yang dicari adalah orang-orang jujur. Dimanapun. Jadi pesan saya sampai kalian lulus hanya satu. Jujur. Kalau kalian jujur, segalanya akan mudah. Dulu ketika saya akan menyekolahkan anak saya, yang satu masuk kuliah, yang satu masuk SMA, dan yang satu masuk SMP, saya hampir saja menghutang saking tidak punya uang. Tapi Alhamdulillah bantuan itu datang begitu saja tak terduga. Maka ingatlah, Nak. Kejujuran adalah kunci utama kehidupan. Selain itu, sebenarnya ada satu hal yang tidak kalah pentingnya dengan kejujuran. Yakni tanggung jawab. Jadilah manusia yang bertanggung jawab dengan apa yang sudah menjadi pilihanmu, Nak. Sebanyak apapun tugas, kerjakan dengan baik dan tepat waktu. Tanggung jawab akan membuatmu dihargai orang lain. Apa yang sudah kamu pilih dan ambil, selesaikan sampai tuntas.”

Terimakasih, Allah. Lagi-lagi memepertemukanku dengan sosok dosen yang luar biasa. Nasehatnya akan senantiasa ku ingat, sampai lulus nanti, in sya Allah.

Setelah itu, beliau tanya sama Eliana. “Anak ke berapa?” trus Eli jawab “Pertama, Pak.” “Wah, anak pertama. Berat ya jadi anak pertama.” Eli hanya tersenyum dan mengangguk. Trus ditanya lagi “Berapa bersaudara?” “Dua pak. Saya sama adik.” “Adiknya kelas?” “Masih SD, Pak.” “Wah, jauh sekali jaraknya ya. Ayah kerja apa?” “Sekarang Alhamdulillah sopir travel, Pak. Dulu narik becak.” Seakan bumi berguncang, tiba-tiba jantungku tersa berhenti berdetak dan seketika mataku panas dan mulai berair. Oh Allah..

Aku benar-benar diam setelah itu dan, entahlah. Aku tidak  bisa menjelaskan apa yang aku rasakan. Aku hanya merasa betapa aku sangat-sangat tidak punya rasa syukur sama sekali selama ini. Aku merasa benar-benar menjadi hamba yang tidak tahu diri.. Aku terlalu banyak mengeluh, terlalu banyak berfikir bahwa kehidupanku sulit, terlalu banyak berkeluh kesah..

Allah benar-benar ingin menunjukkanku, bahwa apa yang aku alami selama ini bukan apa-apa. Kita tidak pernah tahu, bahwa ternyata banyak sekali orang di luar sana yang bahkan kehidupannya lebih sulit daripada kita, tapi tak pernah mengeluh sedikitpun. Maafkan hamba-Mu ini ya Allah...

Setelah mendengar hal itu, Pak Supriyadi pun tertegun. Lalu beberapa saat kemudian beliau bercerita. “Kamu tidak perlu khawatir. Saya juga anak petani. Tapi saya dan adik-adik saya punya tekad yang kuat untuk bisa sekolah yang tinggi dan membaggakan orang tua. Sekarang Alhamdulillah saya dan adik-adik saya sudah sekolah tinggi semua, bahkan adik saya yang pas dibawah saya sekarang sudah menjadi guru besar atau profesor.” 

Lagi-lagi aku seperti ditampar. Allah, terimakasih atas segalanya hari ini. Aku jadi benar-benar tahu dan dan sadar, bahwa UGM memang kampus kerakyatan. Banyak sekali teman-temanku yang ternyata memang berasal dari keluarga yang tidak mampu. Terimakasih sudah mengizinkanku menapak jejak di kampus kerakyatan ini ya Allah. Kampus yang terdiri dari orang-orang kecil tapi berhati dan bercita-cita besar. Kampus dengan orang-orang tak punya harta tapi punya mimpi dan perjuangan yang hebat.


Terimakasih, Allah. Semua ini membuatku sadar. Aku harus berjuang lebih keras lagi, tanpa keluh kesah. Aku harus bertahan, tanpa rasa lelah. Terimakasih, Allah. Terimakasih :’)

Salam #MudaMenginspirasi !

Sabtu, 22 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 3 (Bertemu Orang-orang Hebat)

21 Agustus 2015
Hai, bertemu lagi :D

Hari ini menjadi hari yang sangat menginspirasi sekali karena saya bertemu dengan orang-orang hebat yaaaang, ah, luar biasa pokoknya. Pensaran? Yuk langsung simak ceritanya J

Jadi, hari ini itu PPSMB fakultas yang terakhir. Kalian penasaran ga sih PPSMBnya Fakultas Ilmu Budaya kayak apa? Wwwih.. jangan kira PPSMB kita kayak ospek yang kejem, galak dan nakutin. PPSMB FIB itu, bikin ketagihan! Belum pulang aja udah bikin kangen! Hahaha.

PPSMB FIB itu kayak acara akhir tahun. Seru banget asli. Isinya penampilan keren dan kece-kece  semua. Ga ada istilah  galak, kejem ato segala macem hal yang bikin mahasiswa baru jadi takut dan diem aja. Emang sih agak capek karena duduk terus. Tapi kita bahagia banget. PPSMB FIB itu, pesta! Ga ada yang namanya gengsi-gengsian sama kakak tingkat, yangada justru curahan kasih sayang yang ooh masya Allah luar biasa pokoknya.

Orang hebat pertama, mba Devi.  Kakak pembimbing gugus fakultasku-sebutannya co-fas-yang cantik dan baiknya luar biasa. Ga pernah marah, yang ada justru perhatian banget sama kita. Jadi inget “Dek, ada yang sakit ga? Ada yang belum makan ga? Ada yang mau minum? Capek ya?” kita semua sekelompok satu-persatu ditanyain begitu. Malem sebelum PPSMB fakultas juga di sms-in satu-satu supaya ga lupa bawa tugas buat besok, ga lupa sarapan, dan istirahat yang cukup. Mana sisi kejemnya coba?

So begitu selese PPSMB fakultas kita semua jadi sedih. Pasti bakal kangen banget deh sama acara dan kakak-kakak yang lucu, kocak, kece, dan masya Allah baiknya kayak mereka.

Orang hebat kedua, maaf. Hehe. Aku gatau nama mbanya siapa karena emang aku ga kenalan. Aku Cuma liat dari jauh, dan pas liat apa yang dia lakuin, seketika aku tersenyum dan memuji nama Allah. Emang dia ngapain?

Jadi tadi pas pengenalan BSO-semacam ekskul-ke berbagai posko, kita berhenti di salah satu posko yang namanya Dian Budaya. Nah, BSO ini semacam pers mahasiswa. Jadi ya, nerbitin karya-karya mahasiswa gitu deh. Nah, pas mas-masnya lagi jelasin gitu, aku liat ada dua mba-mba yang senderan di tembok sambil bawa sesuatu. Mbanya ga berjilbab dan sedang melakukan sesuatu. Apaan? Belajar ngaji! Kalian tau apa yang mereka pegang? Iqro’ ! Masya Allah luar biasa banget kaan? Aku liat bibir mereka lagi ngeja huruf dal, dzal, gitu. Seketika hatiku langsung terenyuh dan terharu. Aku seneng aja liat mereka mau belajar baca qur’an bahkan harus dari iqro’! Buat aku yang Alhamdulillah basic kayak iqro’ udah khatam dari SD liat yang kayak gitu kan ya masya Allah banget. Terharu gitu. Mereka mau melajarin al-Qur’an.. :’)

Orang hebat ketiga, Andre. Ciee. Lho? Haha. Tenang, dia sudah taken. Wkwk. Okedeh..jadi Andre ini temen satu jurusanku, anak Sasindo juga. Ya awalnya aku juga ga kenal-kenal banget sama dia. Cuma tau aja. Tapi eh ternyata kita satu gugus fakultas pas PPSMB, jadilah aku kenal dia.

Trus ceritanya, flashback dikit. Kemaren aku duduk di samping Amel, anak Sasindo juga. Terus pokoknya kita cerita-cerita, dan sampailah pada Amel bilang kalo Andre itu penyair nasional. Wiih, secara aku langsung kaget dan, penasaran. Karena aku emang kalo denger ada orang keren gitu langsung interest dan jadi penasaran sama dia. Kali aja aku bisa dapet ilmu dari orang itu. Akhirnya, pagi ini tadi aku stalk deh FB nya. Dan ternyata bener ! Masya Allah.. lagi-lagi Allah nemuin aku sama orang hebat!

Dan ternyata, dia ikut event puisi negri poci 6 juga ! bedanya sama aku, dia lolos babak pertama, aku engga. Hehe. Yaudah gara-gara itu, tadi langsung aku tanyain ke dia. Eeh, dia kaget juga pas ternyata aku juga ikut. Andre lolos babak pertama, dan belum lolos babak kedua. Tapi lolos babak pertama itu aja udah keren banget. Karena saingannya emang sastrawan senior yang udah keren-keren banget.

Teruus…  ada yang mengejutkan lagi ! Ternyata dia juga ikut event yang diadain penerbit Oase Pustaka ! Bedanya, dia berhasil masuk buku pertama, sedangkan aku baru bisa masuk di buku kedua. Ya otomatis aku semakin merasa terharu dan bersyukur banget. Sama sekali ga nyangka aja gitu. Akhirnya, kita memutuskan buat tukeran bukunya deh nanti.. cuman sayangnya dia belum beli -_- wkwk.

Terus kita ngobrol-ngobrol. Nah, ada satu hal yang bisa kita contoh nih dari Andre. Andre ini anak Medan. Dia bilang sendiri, agak takut banyak bicara karena takut nanti kalo menyinggung. Katanya, orang Medan agak keras gitu. Tapi kalo aku sih selama itu Bahasa Indonesia aku santai aja. Karena aku juga bisanya Bahasa Indonesia -_- hahaha. Tapi, entah karena Medannya ato engga, Andre ini ga sungkan membagi pengalaman dan prestasinya yang, masya Allah keren banget dah ! Biasanya kan orang kalo ditanya prestasi malu-malu, tapi Andre ini engga. Dia cerita gimana pengalamannya jadi penyair muda nasional, gimana puisinya bisa lolos sampe nasional, gimana essay-nya jadi juara 2 se-Medan, dan masih banyak lagi pencapaian yang, patut banget deh diacungi jempol. Well, sore ini aku cerita banyak sama Andre, berbagi pengalaman-yah,walaupun jelas banget aku ga ada apa-apanya kalo dibandingin sama dia-dan saling memotivasi satu sama lain. Jadi, gausah mikir kalo kita cerita soal prestasi kita itu, ntar orang bakal ngira kita sombong. Tujuan kita menginspirasi orang lain kan? Betapa beruntungnya kita kalau hal baik yang kita lakukan bisa menjadi contoh dan akhirnya diikuti oleh orang lain. Dan buat kalian yang mungkin masih suka nge-judge orang yang cerita soal prestasinya itu sombong..di reset coba mindsetnya. Arahkan semua kepada hal yang positif. Kalian harusnya bersyukur, karena dengan mereka cerita kalian bakal tau, ooh gitu toh caranya dapet prestasi ini itu. Ooh, gitu toh stretegi ato tips-tipsnya biar bisa dapet penghargaan kayak gitu. Kalian jadi terinspirasi dan akhirnya bisa mencontoh dan mengikuti jejak mereka.

Oh ya, aku ada permintaan niih. Andre lagi deg-deg an nunggu pengumuman lomba cerpennya yang udah 25 besar nasional ! Katanya sih besok pengumumannya.. mohon doanya semoga menang ya teman-teman. Semoga Andre menjadi juara 1 dalam lomba cerpen nasional tersebut, dan diberi kesempatan pergi ke Jambi :)  Aamiin..

Orang hebat keempat, adalaaaah saya dan kalian semuaaaa ! Karena kamu adalah apa yang kamu pikirkan, maka berfikirlah untuk senantisa menjadi orang hebat!  Tentunya tidak hanya hebat bagi sendiri saja, tapi hebat, dan menghebatkan orang lain :D

Terimakasih sudah menyempatkan waktu untuk membaca :)

Tunggu kisah Inspiratif selanjutnya yaa :D

Salam #MudaMenginspirasi !


Rabu, 19 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 2 (Kekuatan Do'a dan Berfikir Positif)

19 Agustus 2015
Haaaai :D
Cerita inspiratif kali ini singkat aja sih. Tapi buat aku itu sesuatu banget. Hehe

Jadi, hari ini itu hari ke-2 PPSMB universitas UGM. Biasalah agendanya materi seputar UGM gitu di kelas. Nah, pas pulangnya ini yang mengharukan.

Jadi selese acara itu sekitar jam 4. Trus sama co-fas gugus fakultasku(pembimbing PPSMB)diminta jangan pulang dulu. Soalnya mau ada pengumuman dan latihan yel-yel. Nah, sedangkan, sebenernya begitu selese PPSMB univ itu kudu langsung pulang. Ga boleh ada acara-acara apapun. Tapi kita mikirnya, ya, gapapalah. Sebentar aja kok. Sampe akhirnya..

Kita baru selese makan dan baru mau duduk buat ngumpul, ada dosen dateng dan negur kita. Diperingatkan kalo ga boleh ada acara apapun lagi,dan harus langsung pulang. Dengan rasa takut akhirnya kita jalan deh-entah kemana.

Kakak co-fasnya diikuti ibu dosennya melulu. Akhirnya kita suruh mencar deh, biar keliatan udah pulang. Sampe akhirnya kakak co-fasnya bilang kalo udah aman, kita segera dateng ke lokasi yang diinfoin kakaknya. Kalo kalian paham UGM, kalian bisa tau jauhnya jarak perjalanan yang kita tempuh. Aku tadi PPSMB univ di fakultas hukum. Udah gitu ke FIB. Trus ke lembah UGM. Trus finalnya ke daerah lapangan…. Belum lagi, baru sebentar banget kita kumpul, kelompok lain yang juga lagi pada ngumpul tiba-tiba bubar dan bilang kalo bakal ada dosen yang dateng. Akhirnya karena gatau lagi harus kemana, kakak co-fasnya nyuruh kita buat pulang aja.

Ya.. kalian bisa tau gimana rasanya? Capek, sangat. Yang lebih menyedihkan emang karena kita gajadi kumpul-setelah jalan sejauh itu-dan gajadi latihan yel-yel. Walhasil akhirnya kita pulang.

Dari lembah UGM yang bawah aku jalan.. sampe GSP(Grha Sabha Pramana). Dengan sisa-sisa tenaga aku bertahan buat tetep jalan*alay. Wkwk. Eh pas di depan University Club, aku noleh ke belakang. Lha kok ternyata ada ketua gugus fakultasku sama salah satu temenku  juga. Padahal tadi pas aku udah jalan dari lembah, dia masih duduk-duduk entah nungguin apaan. Dan dengan spontan aku tanya “Lah? Kalian kok udah sampe sini aja?” dan dengan sumringahnya dia bilang “Lho? Kalian? hahaha.” Nah dari sini aku tertampar. Ya emang sih dia laki-laki. Kuat gitu. Tapi justru karena itulah seharusnya aku bisa contoh dia. Ya secara ketua, tau dong kalian tugasnya beratnya kayak apa. Tapi dia tetep dengan sumringahnya jalan sampe bunderan UGM dan sampe kos-yang katanya deket. Aku jadi mikir, hmm dia aja bisa tetep semangat, kenapa aku engga?*eaaa. Wkwk.

Terus yaudah deh, kita pisah di bunderan UGM. Dia ke kanan aku lurus. Nah pas jalan lagi ini, entah kenapa aku capek banget dan akhirnya mutusin buat duduk bentar di samping RS.Panti Rapih. Setelah beberapa menit, aku berdiri dan jalan lagi. Nah pas jalan, aku berdoa dan ngomong sendiri-salah satu kebiasaan anehku. Gini “Ya Allah, Rosyda capek. Jauuh banget tadi jalannya. Tapi gapapa deh. Masuk UGM itu udah Alhamdulillah banget. Makasih ya Ya Allah. Semoga kuat jalan sampe asrama. Ya Allah, jadikan letih dan lelahku ini sebagai bukti amalan seorang hamba yang sunguh-sungguh ingin menimba ilmu-Mu, jadikan peluh yang bercucuran ini sebagai pembasuh dan penghapus dosa-dosaku..aamiin..”

Nah, di sini saya mau ngasih nasehat dan saran nih. Pola berfikir yang positif atau positive thinking itu harus dilatih. Tidak terbentuk begitu saja. Untuk menjadi pribadi yang bisa selalu berfikir positif, kita harus sering melatihnya sendiri. Jadi saat letih, lelah, marah, atau merasa segala sesuatu yang sudah kita lakukan selama ini seakan tidak ada gunanya, maka cara terbaik adalah berdoa dan berfikir positif. Yakinilah bahwa pasti akan ada kejaiban atau sesuatu yang luar biasa di balik  itu semua. Berdoa, mintalah yang terbaik, dan selalu tanamkan pada pikiran untuk memikirkan hal-hal yang positif. Dengan begitu, setidaknya kita menjadi lebih nyaman dan lega. Tidak stress atau bahkan depresi dan semacamnya.

Nah,balik cerita nih ya. Begitu sampe asrama, udah maghrib. Sampe kamar, udah iqomah. Yaudah aku langsung wudhu. Eeh, pas make mukena, tiba-tiba ada temenku namanya Shofi, dia ngajakin aku buat sholat berjama’ah di mushola asrama. Yaudah aku oke-in aja. Begitu sampe mushola ternyata ada 2 orang lagi yang mau sholat jama’ah. Setelah udah siap, akhirnya kita sholat deh. Gatau kenapa.. aku terharu banget..

Flashback dikit.

Jadi dari tanggal 10 aku udah di asrama. Tapi anak kamarku belum ada yang dateng. Jadi, aku selalu sholat sendiri. Ada anak samping kamarku tapi.. mungkin memang aku yang kurang berani ngajak, akhirnya aku ga pernah jama’ah. Sampe akhirnya aku berdoa sama Allah “Ya Allah..Rosyda capek.. pengen banget punya temen-temen kayak di pondok lagi, yang selalu inget sama Allah.. yang selalu ngingetin kebaikan..temukan hamba pada hamba-hamba-Mu yang soleh ya rabb..Aamiin..”

Balik yang tadii..

Habis sholat, kita dzikir. Karena yang  banyak kutemui itu masih yang abis sholat langsung ngacir gitu aja, pas duduk sama mereka yang abis sholat dzikir itu rasanya terharu banget.. udah gitu, mereka sholat sunnah rawatib ba’da maghrib..

Rasanya, semua capekku hari ini ilang sama kejadian tadi. Allah nemuin aku sama anak-anak yang baik.. yang rajin buat sholat jama’ah.. ah pokoe aku terharu banget..

Dari situ lagi-lagi aku sadar. Bukan setelah ada kesulitan ada kemudahan. Karena Allah memang menggunakan kata bersama, bukan setelah. Bersama letihnya perjuangan di awal masa perkuliahan, Allah menghadirkan teman-teman yang senantiasa ingat dan mengagungkan asma Allah…
Alhamdulillah.. :’)

Semoga bermanfaat ya :D

Salam #MudaMenginspirasi !

Jumat, 14 Agustus 2015

Kisah Inspiratif 1 (Berjuang Sampai Akhir)

13 Agustus 2015

Hai hai haaaai :D

Sepertinya hari ini adalah hari yang begitu hebat dan menginspirasi. Semoga menjadi awal bagi hari-hari hebat dan menginspirasi selanjutnya. Aamiin.

Jadi, ahahahaha. Sejujurnya cerita ini konyol, tapi, mengesankan. Bagaimana Allah betul-betul menjadikan jalan hidupku berbeda dari kebanyakan orang. Bagaimana Allah ingin menunjukkan padaku, bahwa aku memang dilahirkan untuk menjadi berbeda, sehingga bisa memberikan inspirasi besar bagi orang lain.

Emang gimana ceritanya? Oke, pake bahasa santai aja ya.

Jadi hari ini aku tes AcEPT, di Grha Sabha Pramana. Gimana tesnya? Ya, cukuplah membuat punggung dan pingganggku pegal-pegal. Habis itu, ada kumpul di lapangan Grha Sabha Pramana sama kakak-kakak panita PPSMB. Asik? Haha. Iya asik, sampe gosong. Wkwk. Yaa, memang itu sekitar jam 11 lebih sih, jadi tau dong pasti panasnya kayak apa. Udah gitu, masih ada kumpul sama kakak-kakak dari fakultas ilmu budaya. Habis itu kumpul lagi sama kakak-kakak sastra indonesia.

Jam 1. Belum sholat. Ah sedih. Semoga besok tak terulang lagi deh. Akhirnya langsung deh capcus ke masjid kampus-yang katanya asik banget. Begitu sampe.. krik krik. Ahahaha. Perasaan bagus masjid assalaam banget deh yaa-efek jadi juru kunci assalaam. Eh tapi begitu selese sholat dan leyeh-leyeh sebentar, baru deh aku tau maksut dari kata asik itu apa. Apa jal? Angin. Anginnya asik banget masya Allah. Sejuk, semilir, mengajak kita untuk merebahkan badan sejenak. Oh, jadi ini toh asiknya. Seger banget asli-diliat dari sudut pandang luar UGM yang jam segitu panas banget.

Terus, ngambil almamater deeh. Awalnya sih suruh nyoba, trus aku tanya “emang ada mba yang lebih kecil dari s?” kata mbanya ga ada. Yaudah tanpa ngukur aku langsung ambil s. Taulah sendiri aku kayak apa. Ahihihihi. Udah gitu, kan tadi bareng temenku bertiga, trus mereka pulang deh. Aku masih kudu nungguin kakak tingkat yang jualan pom-pom. Aku terpaksabeli, karena ga nemu rafia putih dimana-manaa  -_-

Nah ini nih klimaksnya. Karena aku bingung mau nungguin dimana, akhirnya aku nyoba aja ke University Club. Karena tadi pas jalan mau ambil almamater aku sempet baca ada cafenya gitu. Ya.. gapapalah beli minum aja. Paling juga ga mahal amat.

Begitu masuk, jeng jeng jeng jeng.. lha kok apik banget? Ternyata eh ternyata, itu restoran UGM ! -_- Wahahaha. Aku senyam senyum sendiri. Entah mba yang jaga heran ato gimana, ngeliatin aku mulu. Aneh kali ya, mahasiswa, kecil, bawa ransel item gede, clingak-clinguk ga jelas. Dengan pedenya akhirnya aku duduk di salah satu kursi yang-ah, apik banget pokoe buat anak asrama kayak aku. Sempet takut juga sih ga bisa pesen-abis elit banget kayak buat pejabat-pejabat penting.
Akhirnya, aku tanya aja deh. “Mba, kalo mau pesen caranya gimana ya?” Ketok banget ga sih ndesonya ya Allah -_-  trus kata mbanya, “oh iya mba sebentar”. Trus diambilin deh daftar menunya. Krik kriik. Cover buku menunya aja kece badai. Kayak agenda Mtsku-lebih bagus malah. Yah, kalian bisa tebak sendiri apa yang tertera di dalamnya. Ampun deeeh. Kantongku kejang-kejang. Tapi ya, gimana. Udah terlanjur. Posthink aja, pasti ada sesuatu di balik ini semua. Akhirnya aku pesen deh, lumayan menguras kantong lah. Tapi ya, ini jadi pelajaran juga buat aku biar besok-besok ga usah ke sana lagi. Xixixixixixi

Trus nunggu pesenannya dateng, tau ga aku ngapain? Nyoba almamater. Ahihihi. Mungkin batinya mbaknya ooh.. maba to. Pantes nyasar. Wkwk. Dan kalian tau? Kegedean  -_-  ooh, ini sangat memalukan ya tolooong. S lho ya padahaaal. Ya sudahlah. Mungkin UGM lupa kalo ada makhluk-makhluk mungil seperti aku XD

Trus makanannya dateng deeh. Tau ga? Minumannya enak loh. Ahahahay. Apik lagi. Ada kok fotonya. Wkwk.

Trus, ashar deh. Nah ini. Aku bingung lagi mau sholat dimana. Akhirnya aku tanya mbanya, ada mushola apa engga. Eh ternyata ada. Dan kalian tau? Ini spektakuler buatku sih. Gatau buat kalian iya ato ga. Haha. Pas aku jalan mau ke mushola, aku papasan sama dosen-dosen dan pejabat UGM yang kece-kece badai. Aku melongo liat mereka dan mereka heran liat aku. Ternyata ada acara apaa gitu pokoe di gedung itu. Isinya dosen wa pajabat2 UGM. Kebetulan pas break, jadi mereka juga mau sholat. Aslii.. rasanya tuuh terharu. Ya secara buat aku yang baru menjejakkan kai di kampus perjuangan ini, langsung dipapasin dosen-dosen yang tau sendiri dong pastinya dosen UGM kecenya kayak apa. Aku dengan polosnya masuk tempat wudhu trus sholat.

Nah, kalian tau? Ada yang bikin aku kagum lho. Ato aku yang baru liat fenomena kayak gini, gatau juga sih. Dosen-dosen itu, ngerti kalo misal mau jamaah ama depannya gitu pundaknya ditepuk, terus salah satunya mundur. Ya aku sih liatnya itu so sweet.  Ahaha. Lebay. Terus, pas aku ngelipet mukena, entah kenapa tiba-tiba aku ngebaca(tiba-tiba liat aja gitu)ada tempelan tulisan di tembok “sudah bersyukur anda hari ini?” Wiih. Luar biasa! Jadi ini toh dibalik melayangnya duitku? Hahaha. Allah emang perancang skenario terbaik. Trus pas aku make kaos kaki di luar, masih banyak tu dosen sliwar-sliwer buat sholat. Subhanallah ya, sholatnya tepat waktu. Trus tiba-tiba ada dosen muda yang lewat sambil ngomong, “see you next time yah!” Ya emang sih ngomongnya ama dosen yang pastinya itu temennya, tapi ngomongnya keras dan entah kenapa pas di depanku, yang pada akhirnya aku memaknai kalo Allah pengen ngsih tau aku, kalo aku bakal ngikutin jejak mereka sebagai dosen muda. Aamiin.. Allah baik banget pokoe.

Udah gitu, aku ambil pom-pom deh. Daaaan, disinilah kejaiban itu terjadi lagii. Pom-pomya mengecewkan. Hiks.  Ga sesuai sama yang  dicontohin panitia PPSMB. Sedih deh. Tapi ada hal bagusnya. Masnya mirip Ippho Santosa. Yaa, sekarang ketemu ama miripannya dulu gapapa deh, besok ketemu aslinya dan diskusi  bersamaa. Hehehe..Aamiin..

Akhirnya, aku mutusin buat beli rafia merah ama putih lagi deh trus di bikin sendiri. Petualangan dimulaai..

Aku jalan ke asrama, niatnya sih mau nyoba ke toko yang belakang asrama itu. Tapi, gatau kenapa aku malah belok ke gang sebelum asrama. Jalaan..eeh aku kira tembusnya bakal sama kalo ke galeria mall-ntar aku ceritain kapan-kapan. Ternyata engga. Waah, yaudah deh gapapa jalan aja terus kali aja nemu toko. Eng ing eeng. Ga ada toko ternyata. Tapi tau ga aku nemu apa? Superindo ! oh Allah.. I love Yoouuu. Seneng deh rasanya. Walaupun aku ga beli apa-apa sih karena emang rafianya ga ada. Yaudah deh akhirnya aku balik lagi. Trus yaudah, aku ke toko belakang asrama itu. Dan.. saya kurang beruntung. Rafianya juga ga ada..

Eh trus pas aku mau jalan balik, aku liat ada ibu-ibu lagi main sama anaknya trus aku tanya, “maaf bu, tau toko kelontong sekitar sini ga? Yang jual rafia gitu?” “Oh ada dek. Itu yang mobil putih itu belakangnya ada gang. Masuk aja nanti ada toko.” “Oh iya bu, terimakasih banyak..”

Oke aku jalan lagi. Daan nemu ! Alhamdulillah.. emang sih baru yang merah. Tapi ya udah mending lah. Daripada ga dapet. Trus aku tanya ke ibunya yang di toko itu tadi, “bu, warung lagi sekitar sini mana ya?yang kirakira jual rafia putih?” “Oh, ada dek, pojok itu. Coba ke sana.” “Oh ya bu, terimakasih banyak..”

Jalan lagi sampe pojok, wah ternyata ga ada. Adanya item. Ya, gapapa deh. Item juga butuh kok. Trus pas aku tanya lagi, kata ibunya, beliau ada kerabat yang emang suka jual perlengkapan ospek gitu. Trus aku dikasih nomornya. Tapi ibunya itu adanya maghrib. Jadi ya, masih lama. Trus eh suaminya muncul. Beliau nyaranin aku ke mirota kampus aja. Katanya, “deket kok dek”. Oke deh paak.

Eeeh.. ternyata pas keluar gang itu, ketemunya jalan yang aku lewatin pas pulang dari kampus tadi. Batinku, ya Allah, tau gini tadi langsungdeh. Tapi.. aku baru sadar. Kalo jalannya ga kayak tadi, aku ga bakal ketemu sama ibu-ibu yang jual rafia merah. Ga bakal ketemu sama bapak-bapak yang juga baik banget kayak tadi. Allah baik banget kan?

Nah, kata bapaknya ini tadi, begitu keluar gang belok kiri. Dan kalian tau? Sebenernya tadi pas aku pulang dari kampus udah niat mau ke arah sana. Tapi ya itu tadi. Allah membelokkan kakiku dan melakukan perjalanan bermakna tadi.

Udah jauh jalan, kok ga da? Katanya tinggal lurus aja nanti keliatan.  Mana? Eeeh.. malah nemu Gramedia ! masya Allah, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? Buat pecinta buku kayak aku, tau ada gramedia deket asrama itu sesuatu banget. Hehehee. Karena bingung dan ga nemu, akhirnya aku tanya polisi deh. Wkwk. Aku kalo jadi polisinya batin ini anak kecil ketinggalan ortunya apa gimana sih? Hahaha.

Eeh. Ternyata kata polisinya jauh. Aku jadi bingung. Apa salah arah ya aku? Trus polisinya bilang juga, kalo dari bunderan ugm belok kiri. What? Belok kiri? Itu mah deket bangeet. Tadi pulang kampus sekalian ajaa. Lagi-lagi batinku gitu. Tapi.. ini dia.

Aku mutusin buat tetep jalan dan ga balik. Udah terlanjur jauh, sekalian lah. Eeh, bingung lagi pas ada pertigaan. Dan gatau kenapa aku asal aja tanya sama mba-mba yang naek sepeda tapi lagi turun benerin tasnya. “Mba, mirota kampus jauh ya?” “Ya kalo kamu jalan jauh dek.” “Ooh gitu. Yaudah deh mba. Makasih ya mba.” “Eh, bareng aku aja sini. Aku juga mau ke sana.” “Eh serius mba?” “Iya ayo.” Walhasil, aku bareng deh ama mba-mba ini tadi. Bayangin dong, ternyata bener bunderan kampus tinggal belok kiri. Hadeeh. Trus pas aku tanya namanya siapa, ternyata nama mbaknya mba Eci. Anak UGM juga. Dan kalian tau? Mba nya anak geografi daaan S2! Subhanallah.. gimana aku ga terharu coba? Tadi siang ditemuin Allah sama dosen-dosen kece. Sekarang sama mba-mba S2 UGM ! huhuhu. Aku terharu.. dan dari sini aku memaknai bahwa ini mungkin petunjuk dari Allah,kalo aku akan segera seperti mbanya itu juga.. aamiin.. baru deh mikir lagi, kalo jalannya tadi ga lewat situ, ga bakal ketemu mba Eci itu tadi. Terimakasih, Allah :)

Daaan, ternyata rafia putih di mirota juga ga ada. Sakiiit. Wkwk. Mana udah maghrib lagi. Yaudah akhirnya aku memutuskan buat pulang. Eeh, pas jalan liat ada yang jual rafia putih. Di pinggir jalan gitu. Noh, sesuatu banget kan? Akhirnya aku beli deh. Daaan,alhamdulillah dapet semua barangnya hari iniii.

Perjalanan pulang, aku ga berhenti bersyukur dan mengenang kejadian hari ini. Yah, walaupun sepele, tapi inilah yang namanya pelajaran kehidupan. Eksklusif, langsung yang ngajarin Allah, lewat makhluk-makhluknya.

Dan yang terpenting dari kejadian hari ini, ada dua.

Pertama, apapun yang terjadi pada kehidupan kamu, ga lepas dari apa yang namanya pelajaran kehidupan. Yakin deh. Allah bakal ngasih tau kamu baik cepat ataupun lambat hal-hal yang terjadi dalam kehidupan kamu.

Kedua, terkadang, keberhasilan diletakkan di akhir bukan karena Allah ga sayang sama kita. Allah cuman pengen tau, sampe seberapa besar usaha kita buat ngedapetin apa yang kita impi-impikan. Satu hal lagi, jangan menyerah sampai titik terakhir. Karena justru seringnya kesuksesan ada di ujung, di saat seluruhnya sudah terasa seperti tak akan berhasil. Sama sepeti tadi, rafia putih itu ketemu tepat saat kakiku rasanya sudah mau patah saking jauhnya aku berjalan kesana-kemari. Tapi ketauhilah, Allah adalah sebaik-baik perancang skenario.

Nah, itu deh kisah inspiratif saya hari ini. Semoga bermanfaat dan memberi pelajaran berharga ya !

Salam #MudaMenginspirasi !