my graduation

my graduation

Minggu, 08 November 2015

Kisah Inspiratif 14 (2.000.000 tanpa 2)

07 November 2015


Yak, selamat petang pemirsa :D harini saya akan menceritakan pengalaman yang apa ya, lucu iya, rada ngeselin iya, menyedihkan iya, nano-nano deh. Penasaran? Yuk baca :D

Jadi, kemaren pimpinan redaksiku(pimred) nawarin ke semua awak magang bulaksumur buat liputan. Nah, kali ini liputannya itu tentang workshop marine natural product, yang diadain sama UGM dan kerjasama sama New Zealand. Engga tau kenapa, aku rasanya pengen aja gitu. Ya nyoba lah. Dari kemarin aku kan belum pernah ngeliput acara. Pernahnya wawancara tokoh buat rubrik people inside. Eh aku belum nulis ya yang soal aku wawancara buat people inside? Ya habis ini deh in sya Allah. Oke kembali ke topik. Walhasil akhirnya aku pm masnya deh kalo aku mau ngeliput tuh acara.

Trus tadi malem, aku udah nanya macem-macem nih sama masnya teknisnya gimana. Katanya sih mau dibriefing besok pagi(pagi ini berarti). Tapi gatau kenapa, kok aku tungguin sampe jam sembilan masnya ga ngontak aku lagi. Sampe akhirnya jam sepuluh, masnya ngontak aku. Bilang kalo jadinya acaranya di MM UGM. Trus aku dikasih nomer salah satu mba panitianya deh. Nah, pas aku tanya-tanya soal tuh acara ke mba panitianya, mbanya itu bilang, “Jadinya di wisma MMUGM ya, dek. Trus nanyanya pake bahasa Inggris ya.” Jdeeer. Kapok loo. Hahaha. Ya emang sih judulnya marine natural product. Cuman kan ya pikirku biasalah workshop judulnya aja yang pake bahasa Inggris supaya keren. Trus juga aku mikirnya walaupun kerjasama sama New Zealand, paling juga ada kan ya pembicara dari UGM nya yang pake bahasa Indonesia. Ternyata eh ternyata, pas aku dikasih kayak pemfletnya gitu sama pimredku, isinya full pake bahasa Inggris. Beeeh aku langsung ketawa. Indahnya hidupku ini. Penuh keajaiban dan kejadian lucu yang emang udah diskenario sama Allah supaya begitu. Alhamdulillah. Trus yang ga kalah menariknya nih, yang jadi judul diatas noh. Dua juta tanpa dua. Apaan maksutnya? Oke. Jadi, tiket buat ikut workshop ini dua juta, perorang. Berapa coba ulang? Dua juta! 2.000.000 !!! Wkwk. Itu jatah makanku berapa tahun ya?*lebay. Hahaha. Tapi berhubung aku ngeliput, jadi angka dua di depannya ilang. Jadi berapa? Nol nol nol nol nol nol  alias gratisss. Wkwkwk. Tapi jangan seneng dulu.. ada hal menyedihkannya nanti.

Akhirnya, jam dua belas gitu aku udah siap-siap. Niatnya mau ke kampus dulu, nyari info soal marine natural product. Kan ga lucu kalo aku mau liputan tapi gatau blas materi workshopnya apaan. Tapi.. hujan ! yap, hujan. Gerimis sih sakjane. Wkwk. Mulai galau, akhirnya temenku bilang langsung aja ke wisma MMUGM nya. Yaudah deh, daripada ntar juga hujan deres, aku langsung aja dianter temen asramaku ke wisma MMUGM.

Berhubung aku janjiannya sama temenku jam dua dan itu baru jam satu, aku duduk dulu deh di samping wisma MMUGM yang aku tau itu sebenernya bukan tempat duduk. Wkwk. Lha ga ada tempat duduk og. Aku mau masuk ke wismanya juga ga berani._. yaudah aku duduk trus aku belajar deh. Search gitu soal marine natural product. Sama bikin beberapa pertanyaan yang mau ditanyain ke pembicaranya nanti. Eh tapi ga lama, gerimis. Yaudah aku berdiri trus nyoba nyari tempat lain yang teduh walaupun pada akhirnya juga ga nemu. Itu sekitar jam dua kurang. Ya, aku pikir gapapalah berdiri bentar. Bentar lagi juga temenku dateng. Eeeh, sampe jam dua lebih kok belum dateng. Jadilah aku kayak anak jalanan karena jongkok di samping parkiran mobil saking ga nemu tempat duduk dan itu gerimis. Wkwk. Tapi aku menghasilkan satu foto bagus loh. Foto wisma MMUGMnya. Hahaha.
 Setelah agak lama, akhirnya temenku dateng. Oiya lupa! Jadi ceritanya terdapat kesalahpahaman antara aku, dia, dan pimredku. Tadi pagi pimredku bilang kalo jadinya di MMUGM. Nah pas aku nanya mba panitianya, jadinya di wisma MMUGM. Ya karena kupikir itu sama aja, aku bilang ke temenku MMUGM aja gitu. Eh ternyata bedaa ._. walhasil aku tadi udah di wisma MMUGM, sedangkan temenku ke MMUGM. Makanya kok ga dateng-dateng, ternyata salah. Ya ga salah juga sih. Karena ternyata wisma MMUGM sama MMUGM itu beda. Okelah, tak apa.

Udah gitu kami masuk deh. Wiiih. Bagus ternyata dalemnya :D trus naik ke lantai dua. Eeeh, tapi…
Ternyata acaranya itu udah mulai. Nah kami bingung. Padahal tadinya malah kami disuruh dateng jam tiga. Itu belum ada jam tiga kok udah mulai? Trus begitu masuk, semua mata memandang ke arah kami. Ya secara, krucil macam apa yang nyasar di acara mahal kayak gitu. Oh iya jadi, acara ini cuma buat 20 orang. So, bentuknya kayak diskusi. Jadi, kalian bisa bayangin kan betapa malunya kami karena plonga-plongo keheranan waktu masuk. Fiuh, dengan segala macam perasaan bingung akhirnya kami duduk. Eh, lha kok ga ada setengah jam kemudian acaranya selesai. Gimana kami ga makin bingung juga coba? Ternyata eh ternyata, kami itu ga diminta buat ngeliput detail acaranya. Cuman sekedar covernya aja gitu. Pun kata mbanya kalo kami ikut juga kami ga bakal paham. Wkwk. Okelah yaudah kami manut. Selese panitia dan peserta puas foto-foto bareng pembicara, gantian kami deh wawancara sama pembicaranya. Eaaaa. Mencoba sok bisa berbahasa Inggris lancar, aku nanya deh ke Profesor John. Entah emang aku ngomongnya ga cetho apa gimana, kayaknya Prof John ga paham apa yang aku tanyain. Tapi kok ujungnya beliau tetep ngomong ya? Wkwk. Aku pun juga cuma ngangguk-ngangguk. Beliau terlalu pintar sampe aku ga paham :v trus gantian Mr.Robert deh. Nah kalo yang ini aku lumayan paham beliau ngomong apa-lumayan lho ya..wkwkwk. Eh tapi serius. Kalo yang Prof John tadi aku emang cuma ngangguk-ngangguk. Tapi yang Mr.Robert aku bisa nimpalin. Eaaaa, gayane reek reek. Oke terus yang Bu Nur, beliau hanya menambahi sedikit. Ada yang bikin aku terharu nih guys. Pas aku bilang “Thank you very much for this opportunity, Prof, Mr. Robert, and bu Nur, I’m so sorry because my english is too bad.” Tau ga mereka bilang apa? “Oh, No, no. That’s no problem. You still learn and I really appreciate for your interview.” So sweet kan? :D dan sesi terakhir, pasti dong, foto bersama. Foto pertama, gaya biasa. Foto kedua, aku minta mereka buat ngacungin dua jempol. Hehe. Gaya khasnya Rosyda ni mulai sekarang in sya Allah. Kalo ada yang penasaran kenapa kok dua jempol, itu lebih ke selalu berfikir positif sih. Aku suka aja gitu pose dengan dua jempol apalagi kalo fotonya sama orang-orang keren. Once more, supaya ketularan keren juga :D Trus di akhir, Mr.Robert bilang “Nice to meet you.” Eaaaa wkwkwk.

Trus udah, aku sama temenku keluar dan ketawa ketiwi. Haaaaah pengalaman luar biasa emang. Kami yang hola-holo, masuk ke workshop seharga dua juta, wawancara sama bule dengan bahasa Inggris yang pas pasan, wah, luar biasa deh pokoknya. Oh iya, ada yang lupa. Sedihnya emang kami ga dapet konsumsi sih :v padahal tadi di asrama aku udah ngimpi bakal makan enak bareng pembicaranya :v tapi gapapalah, bisa ketemu pembicaranya dan nanya sedikit sama mereka aja aku udah seneng :D

Trus liputan hari ini ditutup dengan aku dan temenku laporan sama pimred. Kami ketawa, cerita, curhat segala macem dan mas pimrednya juga ketawa-ketawa. Huaah, betapa lucunya kisah kami hari ini. Liputan pertama, langsung ke workshop dua juta dan ngomong full bahasa Inggris. Amazing kan? Bagiku sih iya. Wkwk

Sudah sudah. Pengennya ketawa terus kalo inget kejadian hari ini. Pelajarannya, apa ya? Apa hayo kira-kira?

Ya, sekali lagi. Jangan sia-siakan kesempatan yang ada. Itu bisa menjadi hal yang mungkin akan sangat kita sesali ketika pada akhirnya kita membuangnya begitu saja. Awalnya juga aku ragu, tapi, kalo ga sekarang, kapan lagi? Kalo ga dilatih dari sekarang kapan bisanya?

Semoga bermanfaat,

Salam #MudaMenginspirasi !

Sabtu, 07 November 2015

Kisah Inspiratif 13 (Sok Kenal Sok Deket)

06 November 2015
Selamat sore pemirsaa :D
Luar biasa sekali hari ini aku bisa menulis di sore hari. Hehehe. Tadi ada sedikit kejadian yang pada akhirnya harus membuatku pulang lebih awal.

Kali ini, aku akan menceritakan kalian tentang.. ngedeketin orang-orang keren!
Langsung masuk ke ceritanya aja nih. Jadi, hari ini mata kuliahku Bahasa Inggris. Masuknya jam satu. Tapi ya kalian taulah jogja kalo siang panasnya kayak apa. Jadi beberapa hari ini aku selalu berangkat sebelum jam enam pagi dan doakan semoga seterusnya bisa istiqomah begitu. Aamiin. Tapi..hari ini tadi aku berangkat jam delapan. Karena ada beberapa proyek yang belum selesai. Aku harus ngeprint naskah, nge-scan formulir, dll. Jadilah aku baru bisa berangkat jam delapan. Nah terus, biasanya aku langsung cus ke maskam. Gatau kenapa juga sih, tapi maskam itu emang tempat paling enak buat meditasi*apasih. Adem, tenang, bikin hati tuh sejuk gitu. Bisa ngaji wa hapalan juga, ah pokoe maskam is the best dah. Wkwk. Cuma.. gatau kenapa tadi tiba-tiba mataku terpincing ke sebuah spanduk yang gede banget di depan pintu masuk utamanya UGM. Pas kuliat tanggalnya, 5-7 november. Seminar karir gitu. Jamnya jam 09.00 sampe 16.00. dan.. FREE ! hehe. Yah, taulah mahasiswa suka yang gratis-gratis. Walhasil gatau kenapa aku jadi tergerak buat ikut. Toh kelasku juga jam satu. Daripada nganggur, ikut ini aja.

Oke akhirnya aku mutusin buat ikut acara itu. Tapi berhubung belum jam sembilan, aku ke perpus dulu buat ngirim email. Udah gitu, aku sms temenku deh. Niatnya mau ngajakin ikut seminar itu tadi. Eh ternyata dia malah emang udah dari kemarin mau ikut. Udah daftar juga. Yaudah akhirnya kita langsung cap cus ke GSP(Grha Sabha Pramana). Berhubung emang harus daftar online dulu, akhirnya aku daftar online dulu sedangkan temenku tadi langsung registrasi ulang. Udah gitu, kita masuk deh. Oh ya ada yang penting. Pas mau masuk, kita di kasih minum. Wahaha. Seneng banget reek reek. Eh terus pas udah di dalem, ternyata ada registrasi workshop lagi. Dan kalian tau? Dapet snack :D Senenge masya Allah. Karena kebetulan aku juga belum makan. Jum’at barokah :D

Habis itu kita duduk deh. Liat video yang emang diputer di depan buat diliat sambil nungguin peserta yang lain dateng. Ada beberapa kalimat bagus nih yang aku liat dari video itu.
“Merugilah mahasiswa yang hanya duduk di bangku ruang kuliah”-Anies Baswedan.
“Sukses bukan hanya sekedar meraih apa yang diinginkan, tapi sukses adalah bangkit dari kegagalan.”-Anies Baswedan.
Adalagi sih. Tapi ga keliatan tulisannya yang ngomong itu siapa. Hehe.

Pas udah agak lama, akhirnya acara dimulai. Sesi pertama, ada mba Ninda Nindiani. Beliau adalah  seorang trainer, broadcaster, dan professional MC. Wuuh, asik banget orangnya. Materi yang dibawain juga seru banget. Soal public speaking gitu deh. Tapi sedihnya, pas sesi tanya jawab aku ga kepilih. Padahal udah paling depan dan angkat tangan tinggi. Sekecil apakah aku sampai tak terlihat? Wkwk. Engga ding. Emang karena yang angkat tangan banyak, jadi ya dipilihnya acak. Ga yang depan aja. Oke, gapapa. Tapi aku janji dalam hati, nanti di akhir acara ini harus ketemu sama mba Ninda.

Aku jadi inget perkataannya mba Birrul. Kalo ada orang keren jadi pembicara, samperin aja pas di akhir acara. Ajak ngobrol sebentar, dan temukan satu hal menarik yang bisa membuat dia bakal inget sama kamu. Yah, sayang banget aku ga bawa buku puisiku. Coba aku bawa, mau aku kasih satu ke mbanya. Tapi, akhirnya aku nemuin nih hal menariknya. Berhubung mbanya ternyata lulusan Sastra Prancis UGM, berarti kan kita sama-sama FIB nih, jadilah pas ngajak kenalan kita bilangnya kalo kita sama-sama dari FIB. Walhasil mbanya jadi antusias dan ujungnya kita bisa foto bareng :D

Yah, bukan apa-apa. Kesannya emang kayak SKSD ato Sok Kenal Sok Deket. Tapi, aku hanya terus berdoa dan berfikir positif, kalo kita bisa deket-deket sama orang keren, kita akan ketularan kerennya juga. Kalo sekarang foto sama mba Ninda-nya aku hanya sebagai mahasiswa UGM, di masa depan in sya Allah akan berfoto lagi dimana aku sudah menjadi pembicara keren juga seperti beliau. Aamiin..

Jadi, jangan sia-siakan kesempatan untuk bisa dekat-dekat dengan orang keren yah :D apalagi kalo gratis dan dapet snack+air minum. Hehehe :D

Salam #MudaMenginspirasi !


Rabu, 04 November 2015

Kisah Inspiratif 12 (The Power of Kanker)

03 November 2015

Selamat malam :D
Karena seringnya aku menulis adalah pada malam hari, maka sapaanku pun seringnya selamat malam. Hehe. Nah, seharusnya cerita ini ku tulis dua hari yang lalu. Tapi berhubung sudah begitu lelah, barulah kutulis malam ini :D

Kanker? Ya, di kalangan anak muda, kanker bisa merupakan singkatan dari kantong kering. Kanker atau kantong kering adalah istilah ketika tidak memiliki uang, atau uang di kantong maupun dompet hanyatinggal beberapa ribu saja. Nah, ini jugalah yang terjadi padaku tempo hari. Jadi ceritanya, aku harus kembali ke kampus perjuangan hari Ahad itu juga. Biasanya saat pulkam, aku akan kembali ke kampus perjuangan di hari Senin karena mata kuliah di hari Senin hanya satu dan itu pukul satu siang. Jadi, tidak masalah ketika aku baru pulang dari Solo pukul sembilan atau sepuluh pagi. Tapi, beberapa hari sebelum ini-aku lupa tepatnya hari apa-dosen mata kuliah hari senin ku mengganti jadwalnya menjadi pukul sembilan pagi. Ya, mau tidak mau kalau begitu aku harus pulang hari Ahad kan? Bisa saja sebenarnya hari Senin, mengambil jadwal kereta yang paling pagi. Tapi entah kenapa, tetap saja nanti akan terburu-buru dan aku tidak suka itu. Akhirnya, kuputuskan untuk pulang hari Ahad siang.

Kalian tahu bagaimana keadaan stasiun Solo Balapan? Sungguh jauh dari dugaanku. Kupikir kalau siang hari, orang akan sangat malas pergi ke stasiun karena panas. Biasanya kebanyakan orang lebih memilih sore hari.  Jadi ya, kupikir akan sepi dan aku bisa mendapat tiket kereta siang itu juga. Tapi ternyata, luar biasa. Aku sampai melongo heran melihat antrean yang begitu panjangnya sampai keluar dari lobi. Akhirnya ya, mau tidak mau aku ikut mengantre bersama puluhan orang tersebut.
Sampai di depan loket, aku bingung. Tiket yang ada dalam waktu dekat hanya ada dua. Madiun Jaya yang berangkat pukul 15.00 dengan harga 15.000 dan prameks yang berangkat pukul 17.00 dengan harga 8000 rupiah. Yah, sudah kukatakan kan diawal bagaimana keadaan kantongku.  Jadilah aku memilih membeli tiket prameks dengan harga mahasiswa, meskipun harus 2 jam menunggu kedatangan kereta tersebut. Yah, aku sedih sebetulnya karena aku tidak melakukan apapun selama menunggu tersebut. Aku hanya sholat, lalu duduk lesehan tidak jelas menunggu kereta. Aku sangat benci sekali sebetulnya keadaan seperti ini. Tapi mungkin karena lelah, pada akhirnya aku tertidur. Jangan heran, Rosyda adalah tipe manusia yang bisa tidur dimana saja. Bahkan sambil berdiri atau berjalanpun aku bisa tertidur. Hehehee…
Oke, perihal menunggu skip sajalah. Tidak ada yang penting untuk diceritakan. Di kereta pun tak ada hal yang menarik seperti kejadian dua minggu yang lalu.

Oke. Kali ini aku memutuskan untuk turun di stasiun Lempuyangan. Biasanya aku turun di stasiun Tugu. Tapi, berhubung kata temanku lebih dekat kalau turun di stasiun Lempuyangan, maka aku memutuskan untuk turun di sana. Kalau naik ojek, juga katanya lebih murah. Nah, aku lupa. Aku lupa untuk mengambil uang di atm tadi. Saat mengecek dompet, ternyata hanya tersisa delapan belas ribu rupiah. Yah,tak apalah. Kalau ojek sepuluh ribu, delapan ribu juga masih cukup untuk makan malam. Akhirnya begitu keluar, aku langsung menghampiri salah satu tukang ojek yang kebetulan sudah koar-koar menawarkan tumpangan. Saat kutanya “Berapa pak ke asrama Sagan?”
“20 dek”
“Wiiih. Ga salah tuh, Pak? Itu mah kalo dari stasiun Tugu.”
Akhirnya tanpa basa-basi aku meninggalkan tukang ojek tersebut. Beralih ke tukang ojek yang lain, aku bertanya lagi “Pak, sagan berapa pak? Asrama.”
“Lima belas dek.”
“Wah, mahal amat pak. Uang saya tinggal sepuluh nih, sepuluh ya pak.”
“wah, ga bisa dek. Semua ojek juga rata-rata segitu. Kalo sepuluh cuma sampe galeria aja.”
Hmmh, yah, karena lelah, aku memutuskan untuk keluar stasiun dan tak bertanya lagi. Tiba-tiba aku ingat perkataan salah satu temanku. “Rosy, kalo dari Sagan, stasiun Lempuyangan deket kok.” Wah, akhirnya aku penasaran nih. Jangan-jangan beneran deket. Akhirnya tanpa pikir panjang-the power of kanker-aku berjalan. Awalnya aku ragu, keluar stasiun belok kanan atau kiri ya? Tapi entah kenapa aku membelokkan kakiku ke arah kiri. Awalnya aku juga masih galau beneran mau jalan ato engga. Ya secara, aku beneran belum tau jalannya dan itu udah petang. Tapi, serius deh. Kalo lima belas ribu buat naik ojek, nanti cuma sisa tiga ribu. Mana cukup buat makan. Akhirnya, aku terus berjalan. Sampai agak jauh, aku baru ingat. Oh iya, kenapa ga buka google map aja? Akhirnya aku membuka google map daaaaan… ternyata memang dekat! Wuhuuy. Hahaha. Aku jadi berfikir. Hm, lumayan dong kalo aku jalan, delapan belas ribunya malah gajadi kepake. Hehehhe. Oh ya dan beruntungnya, jalan yang aku pilih sudah benar. Untung tadi tidak belok kanan. Alhamdulillah :D

Hm, jadilah aku menikmati suasana jogja malam hari. Lumayan menambah sedikit pengetahuanku-sedikit lho yaa. Di tengah-tengah perjalanan, aku tertegun. Wah, jauh juga ya rupanya. Malam hari pula. The power of kanker emang ini. Bayangin aja kalo misal aku ada uang lima puluh ribu. Pasti tidak mungkin sekarang aku jalan kaki sejauh ini. Sambil masih melihat google map, aku terus berjalan, sembari tak henti-hentinya melihat sekitar.

Yah, mungkin memang tidak banyak sih yang kutemui selama dalam perjalanan. Tapi setidaknya aku jadi tahu jalan menuju stasiun Lempuyangan kalau dari asramaku. Sampai akhirnya aku tiba di asrama dan, oh ya sebelumnya aku mampir membeli makan di warung makan samping asramaku. Untung masih ada. Setelah itu aku segera naik dan masuk kamar.

Fiuh, lelah juga ya. Hehe. Kalau dihitung, kira-kira perjalananku tadi memakan waktu tiga puluh menit. Tak apalah, semoga semakin menyehatkan. Haha. Setelah membereskan diri, sebetulnya aku ingin menulis. Tapi karena sudah terlalu lelah, aku langsung merebahkan diri ke kasur. Sebelum tidur,aku menatap langit-langit, mengingat kejadian barusan lalu tersenyum. Ada saja ya, cara Allah membuat cerita dalam hidupku. Kalau kejadian tadi tidak ada, tulisan inipun pastinya tidak akan muncul. Ya, bagiku itu adalah hal yang luar biasa sekali. Karena kemudian melahirkan istilah the power of kanker. Hehehe…

Yaa, segitu saja deh. Sebenarnya intinya cuma aku ga punya uang buat naik ojek dan akhirnya jalan kaki. Gitu aja. Tapi kenapa jadi panjang banget ya? Ya, kenekatan yang lahir dari kanker inilah yang sebenarnya ingin aku sampaikan. Terkadang, tidak memiliki sesuatu membuat kita justru menemukan hal-hal baru :D

So, keep positive thinking, guys !

Salam #MudaMenginspirasi !