my graduation

my graduation

Kamis, 28 Januari 2016

Manusia yang Baik




Adakalanya, aku ingin sekali menangis dan berteriak bahwa duniaku sedang tidak baik-baik saja.
Tapi menjadi orang besar yang memiliki hati baik sungguh tidak mudah.
Perlu jam terbang yang sangat tinggi.
Wujudnya berupa disakiti, dikecewakan, diremehkan, direndahkan, diperolok, dianggap tak ada, dan seabrek perlakuan yang sekilas memang menyakitkan hati, tapi sejatinya membawa pada kedewasaan dan kemuliaan hati.
• • •
Ini tidak akan lama, Rosyda.
Bersabarlah.
Orang besar yang hatinya tetap baik, seringnya memang dibentuk dari rasa sakit.

Sabtu, 23 Januari 2016

Kisah Inspiratif 20 (Jatuh Cinta Sama Dosen(?))

23 Januari 2016



Pagi, Pembaca :D
Judulnya nyeremin ga sih? Engga kan ya? haha. Ya.. tenang aja. Ini bukan jatuh cinta kayak yang kalian pikirin kok.

Jadi, semester satu ini, ada mata kuliah yang namanya, Pengantar Filologi. Awalnya juga aku gatau ini pelajarannya kayak apa, karena emang baru denger.
Ternyata, semacem pelajaran tentang naskah-naskah lama gitu. Awal masuk mata kuliah ini juga, beuuh, pusing! Ga paham. Mana bahasnya soal teks-teks dan sejarah masa lalu gitu kan. Duuh, Rosyda yang naskah baru aja banyak yang gatau apalagi naskah-naskah yang lama. Pertemuan pertama tu aku masih inget banget, bete abis. Gara-gara ga paham. Dari situ, aku udah kayak ga suka gitu deh sama Filologi.

Tapi seiring berjalannya waktu, pas pertemuan kedua ato ketiga aku lupa, dosennya ngasih liat buku yang beliau bikin sendiri. Wiih kece badai! Kertasnya bagus, licin gitu. Trus ada gambar-gambarnya juga, berwarna. Baguus. Hehe. Emang sih rada mahal. Tapi ya, sebanding lah orang isinya bagus gitu. Terus pertemuan-pertemuan berikutnya, gatau kenapa aku mulai paham alur ceritanya. Karena Filologi ini dosennya emang jelasinnya kayak model cerita gitu. Dan Alhamdulillah, makin hari aku makin paham sama mata kuliah ini.

Nah terus, suatu hari kita kuliah lapangan. Yah, walaupun udah ga di pondok ya-yang jarang keluar-aku tetep seneng sama yang namanya jalan-jalan bareng. Ahihihi. Pake bus gitu, ke Museum Kirti Griya sama Pura Pakualaman. Nah, di sana kita liat-liat naskah lama, trus juga liat batik-batik. Oiya, naskah-naskah lama itu meskipun aku ga ngerti maksut tulisannya, tapi isinya keren! Gambarnya baguus dan warnanya awet banget padahal udah puluhan tahun! kita sempet main tebak-tebakan iluminasi(gambar disekitar naskah)juga di Pura Pakualaman. Asiiik. Terus juga ada batik yang baguuuus bangeeet. Katanya harganya sampe 25 juta lebih! Weew. Keren kan?? Dan kabar baiknya.. dapet snack dan makan siang. Wahahaha. Mana elit pula. Snack nya apa ya aku lupa. Tapi makan siangnya bale bakaran kalo ga salah inget. Asik banget ga siih? Wkwk.

Oh ya, ada salah satu yang sangat menginspirasi dari dosenku ini. Beliau kalo ngomong tu berwibawa banget. Setiap katanya tersusun rapi dan terstruktur, mudah dipahami. Mantep banget gitu kalo ngomong. Beh suaranya juga luar biasa!
Apalagi pas di Pura Pakualaman, dosenku ini ada bacain naskah yang masih pake Bahasa Belanda. Beeeh, perlu kalian ketahui, beliau ngomong biasa aja luar biasa, apalagi ngomong Bahasa Belanda ! Duh duh duuh, bikin jatuh cinta! wkwk. Maksutnya keren banget gitu.. Berwibawa banget pokoe !
Terus, oiya. Yang menginspirasi tadi, selain karena kalo ngomong itu berwibawa banget, setiap kata yang keluar dari lisan beliau itu entah kenapa selalu positif. Beliau aja bilang mempengaruhi itu menginspirasi. Trus apa lagi ya waktu itu aku lupa, pokoknya, selalu positif-positif. Sukaaa :D

Terus beliau juga sering nasehatin kita. Ah keren banget pokoknya. Oh ya satu lagi. Aku senengnya sama beliau ini, beliau ini disiplin banget. Selalu masuk. Kalo ga masuk, pasti nanti di ganti di hari lain. Jadinya materi kita habis sebelum UAS. Dan baiknya juga, beliau ini kalo ngasih soal ya yang ada di buku,ato ga,yang pernah beliau sampein di kelas.

Oya selingan, beliau juga nih yang bikin aku kalo pas mata kulaih filologi jadi ada bakat dokter. Tau ga kenapa? Tulisanku jelek! Wkwk. Karena metode penyampaian beliau ini pake cerita, jadi mau ga mau kudu nulis cepet. Dan di situlah bakat dokterku muncul. Wkwk.

Oke lanjut tadi sampe.. o ya! Nah, jadi beliau ga pernah nih asal bikin soal gitu aja. Kalo pun ga ada di buku, pasti pernah di jelasin sama beliau via lisan. Terus soal, nilai. Nilai yang di kasih beliau ke mahasiswanyanya juga sesuai. Ya karena emang jawabannya pasti kan-kalo ga di buku ya dijelasin-jadi ya nilainya sesuai.

Nah, dari semua ini, gatau kenapa aku jadi pengen kalo nanti jadi dosen kayak beliau. Berwibawa, santun dan mantep banget ngomongnya. Disiplin, ga asal dateng ato engga seenaknya, dan ngasi soal sesuai dengan apa yang memang diajarkan. Dan satu lagi, jago ngomong Belanda !
Ah, kalian harus percaya pokoe, beliau kalo ngomong Bahasa Belanda luar biasa ! Bikin jatuh cintaaaa. Wkwkwk :DD

Oke deh, segini aja. Pokoe dosen Filologiku ini sangat menginspirasi! Terima kasih atas segalanya, Pak! semoga Bapak senantiasa sehat, panjang umur dalam kebaikan, dan sukses selalu :D

Nah, kalian yang mau jadi dosen, yuk jadi dosen yang bijak :D
Salam #MudaMenginspirasi !

Note : mau tau siapa dosenku ini? Main dong ke Fakultas Ilmu Budaya UGM :D



Selasa, 19 Januari 2016

Kisah Inspiratif 19 (Sudah Berbuat Apa?!)

19 Januari 2016

Yap, pembaca. Sekalian satu lagi ya. Kalau yang tadi mengenai ayahku, sekarang mengenai ibuku.
Masih di latar waktu yang sama, makan malam. Aku tadi menulis kalau nasi di rumah juga tinggal sedikit, bukan? Padahal baik aku, ibuku, maupun kakakku belum makan malam.

Waktu kutanya kakakku, “Mba, makan ga?” “Hm… engga juga gapapa.” Aku tahu. Pasti sebenarnya kakakku lapar. Tapi karena nasi tinggal sedikit, dia sengaja bilang begitu. Pun ibuku ketika kutanya, “Bu, makan?” “Engga aja, Nduk.” Hmmm, aku tahu juga pasti sebenarnya ibuku ingin makan.
Akhirnya, aku mengambil nasi sedikit. Lalu makan.

Tadi, ayahku hanya makan dengan sayur dan sambal kecap. Sekarang, ibuku malah tidak makan, karena nasi tinggal sedikit, dan diperuntukkan bagi anak-anaknya.

Ya Allah.. ya, mungkin cerita yang seperti ini biasa saja ya. Tapi, sungguh sakit sekali hatiku mengingat betapa aku seperti tak pernah berkorban apapun untuk ibuku! Apa yang sudah kulakukan selama ini?! Hafalan masih suka malas, belajar tidak serius, dan sebagainya.

Terima kasih sudah selalu mengingatkanku, Allah. Betapa sungguh waktuku tak banyak. Banyak mimpi yang harus kuraih agar bisa membuat ibuku bangga. Banyak hal yang mesti kulakukan untuk sedikit banyak membalas pengorbanan ibuku-meskipun memang pengorbanan beliau tak bisa terbalaskan dengan apapun juga.

Sekali lagi doaku ya Allah, Izinkan hamba, berilah hamba kesempatan, untuk bisa sedikit banyak membalas dan membahagiakan ibuku, juga ayahku. Hamba mohon ya Allah, sungguh hamba masih berjuang, dan berjanji untuk tidak akan pernah berhenti. Aamiin..




Kisah Inspiratif 18 (Sudah Berbuat Apa?!)

19 Januari 2016
Selamat malam pembaca.. hiks hiks hiks.
Kisah inspiratif kali ini sepertinya sedikit mengharukan. Entah bagi kalian iya atau tidak, tapi bagiku ini sangat mengharukan.
Tulisan ini langsung kubuat setelah makan malam. Tapi kemudian jeda karena aku harus pergi ke rumah saudara dengan keluargaku.

Jadi..

Malam ini tidak ada lauk di rumah. Sudah habis tadi sore maksutnya. Nasi juga tinggal sedikit. Akhirnya, ibuku menawariku untuk menggoreng telur. Lalu, ketika di dapur, aku melihat ayahku sedang membuat sesuatu. Ah, sambal kecap rupanya. Kulanjutkan menggoreng telur dan, jadi. Segera kubawa telur yang sudah kutempatkan di piring, ke meja makan. Ayahku sudah duduk dan siap untuk makan. Tapi..

Sebenarnya bukan pemandangan yang aneh ketika melihat ayahku tidak makan nasi. Pun juga dengan lauk-lauk yang enak. Ayahku sudah cukup tua, dan memang mengurangi makan nasi dan lauk-lauk yang memang tidak bagus untuk tubuh seusia beliau. Tapi sekali lagi.. aku benar-benar tidak tega ketika melihat ayahku makan seperti itu. Tidak dengan nasi, dan hanya dengan sayur-sayur, dan sambal kecap. Terlebih ketika ayahku berkata, “Ini lho dek, bapak makannya cuma kayak gini.. ga boleh makan yang enak-enak” . Oh Allah, sungguh ini membuat hatiku menangis. Kalian jangan bayangkan sayur yang enak dan macam-macam. Ah, begitulah pokoknya aku tidak bisa menjabarkan. Yang jelas, sangat sederhana!

Lalu seketika aku terbayang. Bagaimana mungkin aku bisa makan makanan enak di restoran mewah sedang ayahku hanya makan sederhana di rumah? Bagaimana mungkin aku mampu membuang uang di cafĂ© sedang ayahku dengan begitu susahnya mencari uang tapi tidak bisa makan makanan yang enak?

Oh, Allah.. Sungguh sakit sekali hatiku. Apa yang sudah kuperbuat selama ini untuk bisa membalas semua yang sudah diberikan ayahku? APA?!

Allah, aku hanya bisa berjuang. Berjuang dan terus berjuang. Aku belum bisa memberikan apapun, belum bisa membaut bangga, belum bisa mengganti sedikitpun apa yang pernah diberikan beliau untuuku.



Doaku kini satu Allah. Izinkan hamba, berilah hamba kesempatan, untuk bisa sedikit banyak membalas dan membahagiakan ayahku, juga ibuku. Hamba mohon ya Allah, sungguh hamba masih berjuang, dan berjanji untuk tidak akan pernah berhenti. Aamiin..

Minggu, 17 Januari 2016

Edisi Kangen Wisuda

Sorak sorai teman-teman waktu itu, sekarang tinggal terngiang. Tapi senyum ayah ibuku kuharap tak merekah indah hanya waktu itu saja. Tapi juga disetiap kesuksesanku, di bumi Gadjah Mada.

Hai, pejuang syahadah :)
Apa kabar kalian semua? Semoga Allah senantiasa memudahkan kita menjaga ayat-ayat-Nya.

Terima kasih sudah melakukan segalanya, Ibu. Aku berjanji tidak akan pernah berhenti berjuang.
Ah, Tika. Terima kasih sudah datang pada hari bahagiaku. Meskipun medan perjuangan kita tak sama sekarang, tapi kita sudah berjanji untuk selalu melakukan yang terbaik, bukan?
Galuh dan Rahmani. Sahabat terhebat yang pernah kutemui. Terima kasih pernah bersama-sama berjuang ke berbagai kota. Janji kita adalah bertemu kembali dengan sudah menjadi orang besar dengan jalan kita sendiri-sendiri.
Salwa dan Rahmani. Terima kasih sudah memberikan banyak pelajaran berharga. Sukses selalu dimanapun kita berada, dan selalu memberi banyak manfaat untuk orang lain.

Kamis, 07 Januari 2016

Kisah Inspiratif 17 (Kadang, Kesempatan Tidak Datang Dua Kali)

7 Januari 2016

Selamat malam, pembaca :D
Maaf ya, padahal niat nulisnya kemarin malem. Tapi ya, taulah kalo udah di rumah, pengennya santai-santai. Hehe. Padahal bisa jadi ini bakal lebih pendek dari kisah inspiratif yang biasanya.

Jadi, kali ini aku mau cerita tentang salah satu event lomba nulis yang aku ikuti. Sekitar bulan September yang lalu, ada event nulis artikel tentang anak yatim. Yang ngadain Yayasan Ihya Ul Ummah. Ya karena pas itu aku emang lagi nyari event lomba nulis yang bisa diikutin, aku ambil deh event ini. Hm, jujur. Selain karna bentuknya artikel-bukan cerpen-aku ikut event ini juga karena hadiahnya lumayan. Kalo menang trus dapet, lumayan buat tabungan. Tapi ya, tetep bukan itulah tujuan utamanya. Cari pengalaman aja. Kalo menang ya bonus itu berarti.

Singkat cerita, setelah beberapa minggu aku kirim artikelnya, keluar deh hasilnya. Dan… ga menang. Hehe. Ya, gapapa lah. Belum rejekinya kan berarti. Eh tapi..

Beberapa minggu setelah pengumuman itu, aku di hubungi sama mba-mba gitu. Ternyata beliau dari yayasan Ihya Ul Ummah. Trus kata mbanya “Mba meskipun ga menang, kami mau ngasih apresiasi nih buat seluruh peserta. Mba mau? Tapi ada biaya untuk ongkos kirimnya mba. Bagaimana?” trus kujawab “Oh iya mba, mau sekali. Terima kasih banyak.” Dan kalian tau apresiasinya apa? Al-Qur’an J wih masya Allah.. luar biasa banget kan?

Ya aku terharu aja gitu. Ga menang, tapi dapet hadiah. Al-Qur’an lagi. Siapa yang ga seneng coba? Hmmm. Aku jadi mikir. Kalo ikut event kayak gitu, emang ga ada yang nyangka. Ga bisa dikira-kira. Kayak pas aku ikut yang dari grazera.com dulu(tahun 2014), ya aku bodo amat banget mau menang mau engga. Ikut ajalah. Eh, lha kok ternyata menang dan aku baru tau hampir sebulan setelahnya. Untung masih boleh konfirmasi, dan pas itu hadiahnya juga voucher buku gitu. Aaaa pokoknya aku seneng banget sama segala yang berbau buku bacaan :D

Nah, dari sini aku mikir juga. Tiap ada kesempatan, ambil aja. Kita ga pernah tau, apakah di lain waktu nanti kita bakal dapet kesempatan yang sama. Buktinya tahun ini grazera.com ga ngadain event lagi. Bisa jadi tahun depan yayasan Ihya Ul Ummah juga ga ngadain lagi. Tapi ya semoga ngadain lagi sih. Wkwk.

Oke, singkat aja sih. Poin pentingnya, kalo ada kesempatan dan sekiranya kamu emang bisa ikut, ambil aja. Walaupun ada pepatah yang bilang kesempatan ga cuma sekali, tapi kadang tetep ada kesempatan yang datangnya cuma sekali. Prinsip ini juga yang aku pegang kalo liputan. Pas luang dan ada kesempatan liputan, kuambil. Karena aku ga pernah tau, bisa jadi di waktu lain ada sesuatu yang menghalangiku buat liputan.  Apalagi, kalo liputannya ada hubungannya sama orang-orang keren. Hahaha.

Oke, segini aja. Keep spirit, guys ! Karena terkadang, kesempatan memang tidak datang dua kali.

Salam #MudaMenginspirasi !

Note :

Baca hasil liputanku boleh loh :

http://bulaksumurugm.com/jurusan-perikanan-ugm-adakan-general-lecture-dan-workshop-marine-natural-product/
sebenernya masih ada satu lagi-yang acara seminar nasional pnedidikan-tapi ga dimasukin web hiks. Gapapa deh. Ntar aku upload sendiri aja di blog :P

Rabu, 06 Januari 2016

Naik Kereta Bikin Baper (?)


06 Januari 2016

Halo pembaca :D
Aku sedang di gerbong kereta nih. Hehe. Keberangkatan masih 15 menit lagi, kusempatkan menulis deh.
Hmm menulis apa ya?
Tadi sebenarnya aku sudah membaca, kalian tahu? Aku sudah mempersiapkan bekal untuk jeda uas sampai tanggal 12 nanti. Aku sudah meminjam buku perpustakaan 3 sekaligus. Dan aku juga sudah minta film pada temanku, sekitar 4-5 film. Hahaha.
Hmm. Sebenarnya ada kisah inspiratif yang akan kutuliskan juga. Kejadiannya tadi malam. Hanya saja karena hari ini UAS, semalam aku tidak sempat menulis. Jadi, in sya Allah akan kutulis nanti malam :)
Hmm, ah iya.
Aku cerita saja deh.
Jadi, tadi niat awal mau langsung pulang habis UAS. Naik transjogja nya dari KOPMA UGM. Tapi.. Jemuranku belum kering. Wkwk. Yaudah akhirnya aku memutuskan untuk pulang dulu ke asrama setelah UAS.
Setelah siap, sekitar pukul 13.10, aku berangkat deh ke halte transjogja. Semenit, sepuluh menit.. Kok ga dateng-dateng? Oke gapapa. Niatnya mau ambil kereta yang jam 13.50. Semoga sempet lah ya, doaku. Tapi terus sampe jam 13.25 tetep belum dateng, zzzz. Gimana nih? Yaa.. Gapapa sih sebenernya. Tapi kalo dapetnya yang jam 14.45 kan berarti nunggunya lama banget..
Yaudah gapapa tetep posthink aja.
Terus..
Akhirnya jam 13.40 transjogjanya dateng. Alhamdulillah. Walaupun penuh banget dan, berdiri. Oke gapapa. Rosyda setrooong. Karna tadi selama nunggu transjogja juga berdiri.
Wiiih, kalian tau gimana kalo naik transjogja berdiri? Tantangaaan. Hahaha. Dibanting ke sana ke sini. Nglatih kekuatan kaki buat nge-rem. Wkwk.
Oke, setelah sampe, aku liat jam dan kalian tau jam berapa? 13.56. Grrrr. Keri vroooh. Haha. Yowes gapapa wes yang jam 14.45. Akhirnya, jalan masuk ke loket trus beli tiket. Alhamdulillah ga rame. Yang rame kereta yang jarak jauh.
Udah gitu, aku ke indomaret bentar beli minum sama camilan. Lapeer. Hehe. Sambil buat nyambi baca buku ntar.
Trus masuk deh. Aku duduk di kursi trus baca buku sambil makan. Ga lama, keretanya dateeng :D
Trus aku naik dan milih tempat duduk. Wih sepi reek reeek. Asiiik. Wkwk.
Trus duduk, baca buku lagi. Tapi gatau kenapa, tiba-tiba aku kepikiran sesuatu. Eh bentar. Intermezzo. Keretanya udah mau jalan nih :D
Yeay jalaaaan :D
Oke lanjut.
Tiba-tiba aku kepikiran gini :
Aku ga pengen ah kalo pulang/berangkat ke jogja minta jemput. Mending aku yang susah, kan masih muda. Kadang aku suka ga tega kalo ayahku kudu nyetir meskipun cuma ke jogja. Ya kan tau jogja panas, macet juga seringnya. Hmmm. Kalo naik mobil, aku tinggal nunggu di asrama. Trus ntar duduk. Kadang tidur juga. Eh ayahku nyetir. Ibuku juga pasti nemenin ayahku, ngajak ngobrol juga biar ayahku ga ngantuk.
Kalo aku naik kereta kan, aku juga rada susah dikit. Jalan ke halte, nunggu transjogja, jalan ke stasiun, nunggu kereta, baru deh naik kereta. Trus ntar turun naik batik solo trans, trus jalan sampe rumah.
Rempong? Emang. Tapi aku masih muda. Emang harusnya tau susah payah meskipun dikit.
Hmmm selain karna aku belum bisa nyetir mobil juga (pernah belajar tapi lupa wkwk), jadi aku gamau ngrepotin ortuku kalo harus jemput/nganter ke jogja. Ada kereta, kenapa engga?
Dan ternyata emang bagiku kereta itu penuh misteri. Asik banget rasanya naik kereta gatau kenapa. Berasa maen film(?) hah?
Wkwk.
Oke lupakan. Pokoknya aku mau naik kereta terus aja deh kalo pulang ato ke jogja. Plus bisa sambil nulis juga kan? Ahahaha.
Kereta kendaraan yang memainkan perasaan bukan?
Aku merasa jadi lebih puitis dan banyak inspirasi buat nulis sastra saat di kereta.
Apa sih Rosy. Lupakan lah.
Oke segini saja deh :D
Selamat melanjutkan perjalanan ke solo :))

Salam #MudaMenginspirasi !

Senin, 04 Januari 2016

2016 :)


2016 is coming :)
Btw telat banget yak? Hahaha. Tak apalah.
Semoga semua rencana yang sudah ditulis bisa terealisasikan dengan baik :)
Aamiin..
Kami sudah berjanji, untuk tidak akan pernah berhenti berjuang.

Salam #MudaMenginspirasi !